Main masak-masak di hutan Encik Boughaba!

Oh!
Ini bukan tajuk cerita Shin Chan ye!




Pertengahan musim panas baru-baru ini, aku melepaskan boring di hutan. Haha! Dah tak ada tempat lain agaknya. Junior aku syorkan tempat ini. Dengar cerita, hutan itu merupakan tempat perkumpulan burung satu dunia! Wah! *Berangan BBQ burung helang*.

Jadi, lepas merisik sana sini, kami pun dah bersetuju dengan kenalan Arab untuk bawa kami ke tempat tersebut. Oleh sebab manusia susah nak tepati janji, kami lambat tiba di lokasi yang dah ditetapkan, lewat hampir satu jam rasanya. Lepas dah rekrut satu batalion orang-yang-teringin-nak-ke-hutan, maka kami pun menaiki teksi kabir (teksi besar) untuk ke sana.

Nak pergi ke sana, memang seksa! Lebih-lebih lagi untuk budak-budak yang tak ada kereta. Ceh. Lepas turun dari teksi, kami kena berjalan lagi untuk sampai ke tempat yang sebenarnya. Kebetulan, jalan pintas yang sering dilalui ditutup pula hari itu. Kalau nak lalu juga, kami kena melalui tanah yang cerun. Maka, nak tak nak terpaksa 'merentas desa'. Tempoh yang sepatutnya boleh 10 minit saja telah berganda 3! Hipotesis : semakin bertambah kilometer, semakin berkurang berat badan. Sains aku A1.


Pintu gerbang Sidi Boughaba

Akhirnya, setelah mencantas onak duri di sepanjang jalan, ditambah lagi dengan bahang terik matahari yang membakar, kami pun tiba di pintu gerbang Sidi Boughaba aka Encik Boughaba. Pintu gerbang baru...belum kira kena jalan kaki lagi untuk cari tempat berehat pula. Letih...letih...Melompat-lompat depan kamera dulu untuk hilangkan penat. Peace!

Sidi Boughaba boleh dikatakan sebuah hutan simpan yang memulihara haiwan. Tempat ni terletak jauh dari bandar. Sebab itu, agak sukar nak ke sini. Tempat ini berpotensi untuk dijadikan kawasan rekreasi. Sayangnya, ianya tak begitu dipelihara dan tak dibangunkan. Tandas pun tak ada. Hanya set bangku dan meja batu untuk berkelah serta tempat memanggang BBQ. Itupun jauh ke dalam.

Memanggang BBQ

Sampai saja sini, benda pertama yang aku cari : BURUNG! *BBQ burung helang. Nyum-nyum*. Malangnya kami datang bukan pada waktunya. Perkumpulan para burung hanya meriah pada musim bunga saja, sedangkan kami datang pada musim panas. Oh kecewa! Burung ni macam tahu saja aku nak panggang beliau.

Ayam dan sosej panggang. Kentang dibakar dalam longgokan arang.

Kami mencari port yang redup dan sesuai untuk memasak BBQ. Di tepi tasik, berpuluh-puluh ekor kura-kura menyambut ketibaan kami. Terubat sikit kekecewaan. Kami melemparkan roti ke arah kura-kura yang tak memilih makanan itu. Kemudian, kami mula membakar arang untuk memanggang ayam, sosej dan kentang. Sambil itu, kami menjamu mata melihat pemandangan yang menghijau.


Menjerit teruja melihat kawanan burung yang memutih mengembangkan sayap bertebaran di udara.

Mengacah-acah kura-kura yang berebutkan makanan percuma.



Menyapa itik yang berenang dengan bahagia di tengah tasik.

Tiupan bayu kembali menyejukkan badan dan hati.

Kentang berkeju.

Kalau aku masih berada lagi di Maghribi, sudah pasti aku akan menjejakkan kaki sekali lagi di sini. Tentunya pada musim bunga! Dapat memanggang burung helang dan mencedok kura-kura yang banyak itu untuk dijual. Tentu mereka bersyukur sebab aku dah nak balik dalam masa terdekat. Selamat korang!

Sedap hingga menjilat kaki!

Okay. Aku nak ke Spain. Sila jangan rindu.


BLING$ BLING$ BLING$

Teksi kabir : MAD10 (1 kepala, pergi balik)
BBQ party : Sebanyak duit yang ada..=D



:: wOrLd OdYsSeY ::

4 comments:

amal islamy said...

wow mak cik..jalan2 sakan ye.cepat balikk..!hehe

bellaluna said...

sedapnye!!! terliur nyah!!
hhahhahak

creamyfiodesi said...

-> amal islamy

mmg berjalan sakan!wuhuu! da balek la..hehe

-> bellaluna

mane 1 yg sedap? yg ko nmpak plg sedap tu, akulah yg masak! hehe

Aida Awie said...

salam kenal..
bestnyer dpt bbq. nak tanya sikit pasal mushkil ni..kita boleh le makan burung helang? bukan ke helang tu pemakan bangkai?